FF Your Love


Ini kutulis sambil mendengarkan lagu ‘The Name I love’ yang di nyanyikan Onew. Hmm… kayaknya cocok untuk soundtrack FF ini. langsung aja kali ya. Selamat membaca.

Kuharap kalian suka ^^

——————————————————

Title: Your Love

Cast: Hyun Ae and Shinee

Disclaimer: Ini ide saya. *Mohon, komentarnya* ^^

Music: The Name I Love by Onew SHINee

 

YOUR LOVE

Kupandangi langit kelabu di atas sana. Semburat wajahmu yang putih dan lembut terukir di sana. Suaramu yang berat kembali terngiang di telingaku.

‘Hyun Ae-ah… Saranghae…’

Bibirku mengukir senyum. Hal yang selalu terjadi ketika aku mengenangmu. Apa di atas sana kau juga tengah mengenangku, oppa?

Aku mengulurkan tanganku ke angkasa. Seolah-olah tengah mengelus wajahmu yang putih itu.

Noona~!!” teriakan seseorang membuatku menoleh. Taemin, laki-laki imut dan cantik itu melambai melambai padaku. Hatiku perlahan merasa hangat.

Palli!” teriak seorang laki-laki cerewet di sebelah Taemin. Siapa lagi kalau bukan Key. Ah, sejak tadi dia dan yang lain memang mengajak masuk ke rumah.

“Di sini terlalu dingin!” teriak anak laki-laki lain yang seumuran denganku. Jonghyun, laki-laki begitu di gilai wanita.

Senyumku mengembang. “Nde~,” sahutku sembari tertawa kecil dengan perhatian mereka yang berlebihan padaku. Sesaat aku kembali memalingkan wajahku ke langit.  Ke tempat di mana kau berada sekarang.

‘Sampai jumpa lagi, oppa,’ batinku.

Puk! Syal hangat melingkari bahuku. Aku menoleh. Mata lembut itu menatapku.

“Jangan sampai noona sakit,” ujernya lalu menggenggam tanganku hangat. Sama dengan kehangatakan yang dulu pernah kau bagi denganku. ‘oppa, apa di atas sana kau merasa kedinginan jika salju turun?’

Kami masuk ke sebuah rumah. Rumah rahasia kita yang dulu. Yang sempat kutinggalkan selama dua tahun dan ternyata dirawat baik oleh adik-adik barumu. Aku meninggalkannya karena tak terima dengan kenyataan kau pergi dari dunia ini sebelum hatiku benar-benar siap kehilanganmu.

Dua tahu lalu kau jatuh dari tangga ketika hendak menolongku. Kepalamu terbentur dan tak sadarkan diri. Beberapa hari berlalu, dan kau pergi begitu saja tanpa pamit padaku.

“Minumlah.” Key memberikan secangkir teh hijau hangat padaku. Teh yang dulu sering kau buatkan untukku.

Gomaweo, Key,” ucapku sembari menyeruput teh itu dengan senyuman tersungging di bibirku. Aku melirik Key. Kulihat dia tersenyum lembut padaku. Senyum yang sama seperti senyumanmu. Aku melihatmu di dirinya, oppa…

Denting piano terdengar. Aku menoleh ke sumber suara. Kulihat Jong Hyun tengah memainkannya. Ia memainkan lagu yang sering kau mainkan. Gaya saat memainkan piano sama persis dengan gayamu.

“Kau salah, Hyung!” tegur Taemin sambil tertawa. “Seharusnya begini.” Ia memainkan nada yang benar. Tawanya kembali terdengar ketika Jong Hyun salah lagi. Kedua matanya menyipit ketika giginya yang putih terlihat. Sama dengan cara tertawamu dulu.

Dadaku kembali menghangat.

Aku mencari sudut lain. Satu sosok sejak tadi tak telrihat.

Perlahan aku berjalan ke depan. Dia ada di teras. Menatap butiran salju yang turun.

“Ini kedua kalinya aku bisa melihat salju turun,” ujernya penuh kekaguman. Kutatap dua matanya. Sorot mata yang sama persis denganmu. Kau juga pecinta salju. Hm… Apakah… aku masih terukir di bola matamu oppa?

Sudah dua tahun lebih setelah kepergianmu. Sedih itu masih ada meski terkadang aku melihat sosokmu hidup lagi di diri mereka. Key yang dapat donor ginjalmu. Minho yang dapat donor matamu. Jonghyun yang dapat donor hatimu. Dan Taemin yang dapat donor jantungmu. Orang tuamu bersedia mendonorkannya pada mereka. Dan sejak saat itu, mereka di angkat menjadi keluarga kalian. Adik angkatmu.

Mereka yang tanpa sadar telah berjalan menuju rumah kecil ini. Lalu merawatnya dengan sepenuh hati. Apa kau yang menuntunnya oppa? Apa kau tahu kalau aku akan pulang?

Aku menatap angkasa yang menjatuhkan butiran putih itu. Seperti melihatmu yang gembira melempar salju-salju ini untukku. Gomaweo oppa, atas semua cintamu. Gomaweo… karena kau menyalurkan cinta dan kasih sayangmu di diri mereka untukku. Jeongmal gomaweo, Onew oppa.

-end-

Hfff…. Rasanya aku seperti benar-benar mengenang orang yang sangat kucintai, hehehe.

Di tunggu komentarnya ^^

 

main2 jg k blogku yg lain ^^

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: